UPDATE NEWS

Jumat, 09 Desember 2011

LAPORAN PERCOBAAN 2 PEMBUATAN DAN PENGENCERAN LARUTAN SERTA REAKSI ASAM DAN BASA


ABSTRAK
           
Tujuan percobaan ini adalah untuk membuat larutan NaOH dan larutan HCl, mengencerkan dan menghitung konsentrasi larutan dengan beberapa satuan, serta menentukan konsentrasi larutan asam dengan larutan NaCO. Praktikan melakukan 6 kali percobaan, yaitu pembuatan larutan HCl 0,1 N, pembuatan larutan NaOH 0,1 N, pengenceran larutan HCl, tirasi asam terhadap basa, titrasi basa terhadap asam, dan penentuan konsentrasi larutan standar dengan larutan NaCO.
Proses pembuatan larutan HCl dan larutan NaOH terjadi reaksi eksotermik, yaitu perpindahan panas dan sistem ke lingkungan. Saat titrasi asam terhadap basa, larutan NaOH (basa) ditetesi indikator metil orange dan berwarna kuning, setelah titrasi warnanya menjadi merah muda yang menunjukkan larutan telah bersifat asam. Sedangkan pada titrasi basa terhadap asam, terjadi reaksi yang sebaliknya. Saat titrasi menggunakan indikator phenolptalain (PP) yang ditetesi pada HCl, tdk ada perubahan warna yang terjadi (tetap bening). Setelah dititrasi dengan larutan NaCO, larutan berubah warna menjadi merah muda.
Penentuan konsentrasi melalui titrasi, banyak digunakan dalam berbagai industri, contohnya penentuan kadar vitamin C dalm tablet vitamin C, penentuan kadar asam dalam asam cuka, dan penentuan asam oksalat menggunakan permanganate. Hal ini dikarenakan, melalui penghitungan konsentrasi dapat menghasilkan campuran dengan jumlah konsentrasi yang tepat dan tidak berlebih.

Kata kunci : Larutan, konsentrasi, pengenceran larutan, titik ekuivalen










PERCOBAAN 2
PEMBUATAN DAN PENGENCERAN
LARUTAN SERTA REAKSI ASAM DAN BASA

2.1.     PENDAHULUAN

2.1.1.  Tujuan Percobaan
           Tujuan dari percobaan ini adalah :
1.               Untuk membuat larutan NaOH dan larutan HCl.
2.               Untuk mengencerkan larutan dan menghitung konsentrasi larutan dengan beberapa satuan.
3.               Untuk menentukan konsentrasi larutan asam dengan larutan NaCO.

2.1.2.  Latar Belakang
Ketika mempelajari kimia, dikenal adanya larutan. Larutan pada dasarnya adalah fase yang homogen mengandung lebih dari satu komponen. Komponen yang terdapat dalam jumlah besar disebut pelarut atau solvent, sedangkan komponen yang terdapat dalam jumlah kecil disebut zat terlarut atau solute.
Penerapan titrasi di dunia industri ada banyak sekali. Contohnya saja dalam penetapan kadar vitamin C dalam tablet vitamin C dan penetapan kadar asam dalam asam cuka, serta penentuan asam oksalat menggunakan permanganate. Karena itu, praktikan tentunya harus tahu dan memahami bagaimana cara menghitung konsentrasi larutan dan pengenceran larutan.
Hal ini bertujuan agar tidak terjadi kesalahan yang dapat membahayakan diri praktikan. Dengan begitu, praktikan tidak hanya pintar dalam teori, tetapi juga dalam praktik dan penerapannya. Sehingga nantinya praktikan dapat mengolah bahan-bahan yang memiliki konsentrasi tinggi dan menguntungkan perusahaan, sehingga dapat meminimalisasi pengeluaran perusahaan.



2.2      DASAR TEORI
Unsur merupakan zat-zat yang tidak dapat diuraikan menjadi zat lain yang lebih sederhana oleh reaksi kimia biasa. Unsur berfungsi sebagai zat pembangun untuk semua zat-zat komplek yang akan dijumpai. Senyawa merupakan zat yang terdiri dari dua atau lebih unsur dan untuk masing-masing senyawa individu selalu ada dalam proporsi massa yang sama. Unsur dan senyawa dianggap zat murni karena komposisiya dapat berubah-ubah (Brady, 1999: 35).
Bedasarkan keadaan fase zat setelah bercampur, maka campuran ada yang homogen dan heterogen. Campuran homogen adalah campuran yang membentuk satu fasa,yaitu mempunyai sifat dan komposisi yang sama antara satu bagian dengan bagian yang lain didekatnya. Campuran homogen lebih umum disebut larutan, contohnya air gula dan alkohol dalam air. Campuran heterogen adalah campuran yang mengandung dua fase atau lebih, contohnya air susu dan air kopi. Kebanyakan larutan mempunyai salah satu komponen yang lebih besar jumlahnya. Komponen yang besar itu disebut pelarut (solvent) dan yang lain adalah zat terlarut (solute) (Syukri, 1999: 391).
Untuk menyatakan banyaknya zat terlarut maupun pelarut, dikenal istilah konsentrasi. Konsentrasi larutan dapat dinyatakan dengan beberapa cara seperti persen berat, persen volume, molaritas, molalitas, fraksi mol, normalitas dan bagian persejuta.
1.               Persen Berat ( ).
Perbandingan massa zat terlarut dengan massa larutan dikali 100%. Biasanya dipakai pada larutan padat-cair atau padat-padat.
(Tim Dosen Teknik Kimia, 2011: 11).
2.               Persen Volume ( ).
Perbandingan volume zat terlarut dengan volume larutan dikalikan 100% (untuk campuran dua cairan atau lebih).
(Tim Dosen Teknik Kimia, 2011: 11).
3.               Molaritas (M).
Banyaknya mol zat terlarut dalam tiap liter larutan. Harga kemolaran dapat ditentukan dengan menghitung mol zat terlarut dan volume larutan. Volume larutan adalah volume zat terlarut dan pelarut setelah bercampur.
(Tim Dosen Teknik Kimia, 2011: 12).
4.               Molalitas (m).
Molalitas adalah jumlah ml zat tterlarut dalam 1000gr pelarut murni.
(Tim Dosen Teknik Kimia, 2011: 12).
5.               Fraksi Mol (X).
Perbandingan mol salah satu komponen dengan jumlah mol semua komponen.
(Tim Dosen Teknik Kimia, 2011: 12).
6.               Normalitas (N)
Jumlah ekivalen zat terlarut dalam tiap liter larutan. Ekivalen zat dalam larutan bergantung pada jenis reaksi yang dialami zat itu, karena ini dipakai untuk penyetaraan zat dalam reaksi.
(Tim Dosen Teknik Kimia, 2011: 12).
7.               Bagian Persejuta (ppm).
Miligram zat terlarut dalam tiap kg larutan, satuan ini sering dipakai untuk konsentrasi zat yang sangat kecil dalam larutan gas, cair atau padat.
(Tim Dosen Teknik Kimia, 2011: 12).
Larutan-larutan yang tersedia dalam laboratorium umumnya dalam bentuk pekat. Untuk memperoleh larutan yang konsentrasinya lebih rendah biasanya dilakukan pengenceran. Pengenceran dilakukan dengan menambahkan aquadest ke dalam larutan yang pekat. Penambahan aquadest ini mengakibatkan konsentrasi berubah dan volume diperbesar, tetapi jumlah mol zat terlarut adalah tetap. Selain itu, pengenceran juga dapat dilakukan dengan cara terlebih dahulu menentukan konsentrasi dan volume larutan yang akan dibuat. Untuk menentukannya, tetap menggunakan rumus pengenceran.
Keterangan :
n        = mol awal
n       = mol sesudah pengenceran
M      = Konsentrasi molar awal
M      = Konsentrasi molar akhir
V       = Volume larutan awal
V      = Volume larutan akhir
(Wanibesak, 2010).
Analisis memanfaatkan perubahan besar dalam pH yang terjadi dalam titrasi, untuk menetapkan kapan titik kesetaraan itu dicapai. Terdapat bayak asam dan basa organik lemah yang bentuk ion dan bentuk tak terdisosiasinya yang menunjukkan warna yang berlainan. Molekul-molekul semacam itu dapat digunakan untuk menetapakan kapan telah ditambahkan  cukup titran dan disebut indikator tampak (Day, 1986: 150).
Jika larutan asam dan basa direaksikan, maka akan terjadi reaksi penetralan, yaitu reaksi yang saling meniadakan sifat asam dan basa yang dapat menghasilkan garam dan air. Contoh asam adalah asam asetat (ditemukan dalam cuka) dan asam sulfat (digunakan di dalam baterai atau aki mobil) (Utomo, 2010).


2.3.     METODOLOGI PERCOBAAN

2.3.1.  Alat
           Alat yang digunakan adalah :


-           Buret
-           Propipet
-           Termometer
-           Gelas Ukur 10 ml
-           Gelas Ukur 100 ml
-           Erlenmeyer 250 ml
-           Gelas Piala 250 ml
-           Gelas Piala 500 ml
-           Labu Takar 50 ml
-           Labu Takar 100 ml
-           Statip
-           Spatula
-           Corong
-           Pipet Tetes
-           Pipet Mohr
-           Gelas Arloji
-           Neraca Analitis
-           Pemanas Listrik
-           Pengaduk Gelas

2.3.2.  Bahan
           Bahan yang digunakan adalah :


-        NaOH padat
-        NaCO 0,1 N
-        Indikator PP
-        Indikator Metil Orange
-        HCl pekat
-        Aquadest



2.3.3.  Prosedur Kerja
2.3.3.1. Pembuatan Larutan HCl 0,1 N
1.             Mencuci alat gelas.
2.             Menimbang labu takar 100 ml kosong menggunakan neraca analitis.
3.     Mengisi labu takar tersebut dengan aquadest hingga ¾ nya atau sebanyak 75 ml, kemudian menimbang lagi dan mengukur suhunya menggunakan termometer.
4.         Menimbang gelas ukur 10 ml kosong, mengisi dengan HCl 0,9 ml, menimbang lagi dan mengukur suhunya menggunakan termometer.
5.      Menuangkan HCl ke dalam labu takar yang telah terisi aquadest tadi, kemudian menambahkan aquadest mnggunakan botol semprot hingga tanda terra. Menutup labu takar dan mengocok agar homogen. Menimbang lagi dan mengukur suhunya.
6.            Memindahkan larutan ke gelas bekker 500 ml.

2.3.3.2. Pembuatan Larutan NaOH 0,1 N
1.               Menimbang gelas arloji kosong dengan neraca analitis, mengkalibrasi dan menimbang 4 gr NaOH.
2.               Menyalakan pemanas listrik dan hangatkan aquadest < 25 ml menggunakan gelas bekker 250 ml.
3.         Melarutkan NaOH dan pindahkan larutan ke labu ukur 100 ml, menambahkan aquadest sampai tanda terra, mengocok hingga homogen.

2.3.3.3. Pengenceran Larutan HCl
1.               Mengambil 5 ml larutan HCl yang telah dibuat ke dalam labu ukur 50 ml menggunakan pipet moth dan propipet.
2.               Menambahkan aquadest hinnga tanda terra, mengocok hingga homogen.




2.3.3.4.   Titrasi Asam terhadap Basa
1.            Mencuci kembali alat gelas.
2.            Mengambil 10 ml larutan NaOH menggunakan pipet mohr dan masukkan ke gelas ukur 100 ml.
3.            Menambahkan aquadest hingga gelas ukur terisi penuh 100 ml dan larutkan.
4.            Mengambil 10 ml dari larutan tersebut masing-masing ke dalam 3 erlenmeyer 250 ml.
5.            Menambahkan 1 tetes indikator metil orange hingga larutan berubah warna kuning.
6.     Memasang buret 50 ml pada statip. Mengisi buret dengan larutan HCl (miniskus awal = 0). Memasang Erlenmeyer di bawahnya dan mulai menittrasi hingga berubah warna dari kuning menjadi merah muda. Membaca miniskusnya.

2.3.3.5.   Titrasi Basa terhadap Asam
1.           Mencuci alat gelas.
2.         Mengambil 10 ml larutan HCl menggunakan pipet mohr dan memindahkan masing-masing ke dalam 3 erlenmeyer 250 ml.
3.       Menambahkan 1 tetes indikator metil orange ke dalam masing-masing Erlenmeyer hingga larutan di dalamnya berubah warna manjadi merah muda.
4.        Memasang kembali buret 50 ml pada statip. Mengisi buret dengan larutan NaOH (miniskus awal = 0). Memasang erlenmeyer  dan mulai menitrasi hingga berubah warna menjadi kuning. Membaca miniskusnya.

2.3.3.6.   Penentuan Konsentrasi Larutan Standar dengan Larutan NaCO
1.            Mengambil 10 ml larutan HCl encer dan masukkan ke dalam 3 erlenmeyer 250 ml.
2.            Menambahkan 1 tetes indikator metil orange.
3.           Memasang buret pada statip, mengisi buret dengan larutan NaCO (miniskus awal = 0). Memasang erlenmeyer dan mulai menitrasi hingga warna berubah dari merah muda menjadi kuning. Membaca miniskusnya.
4.           Mencuci erlenmeyer. Masukkan HCl 10 ml ke dalamnya.
5.           Menambahkan indikator PP masing-masing 1 tetes.
6.        Memasang erlenmeyer dan mulai menitrasi hingga larutan berubah warna dari bening menjadi merah muda. Membaca miniskus.
























2.4.         HASIL DAN PEMBAHASAN

2.4.1.  Hasil
           Tabel 2.1. Pembuatan larutan HCl
NO
Langkah Percobaan
Hasil Pengamatan
1.
2.


3.


4.



5.
Menimbang labu takar 100 ml kosong.
Mengisi ¾ dengan aquadest dan mengukur suhunya, kemudian menimbang lagi.
Menimbang gelas ukur 10 ml kosong, menambahkan HCl 0,9 ml dan ukur suhu kemudian menimbang lagi.
Memasukkan HCl ke labu ukur 100 ml, menambahkan aquadest sampai tanda terra, mengocok, menimbang, dan ukur suhu.
Memindahkan larutan ke gelas bekker 500 ml.
Berat= 66,613 gr.
Labu takar + aquadest= 138,257gr.
Suhu = 31 C.
Berat kosong= 30,056 gr.
Gelas ukur+HCl=31,125gr.
Suhu = 32 C.
Berat total= 166,157 gr.
Suhu= 33 C.
V.larutan HCl= 100 ml.


           Tabel 2.2 Pembuatan Larutan NaOH
NO
Langkah Percobaan
Hasil Pengamatan
1.
2.

3.
Menimbang NaOH padat.
Melerutkan NaOH padat dengan air hangat ke dalam gelas bekker 250 ml.
Memindahkan larutan ke labu ukur 100 ml, mengencerkan sampai tanda terra, mengocok hingga homogen.
Massa NaOH = 4,001 gr.
Suhu larutan terasa lebih panas.

V.larutan NaOH = 100 ml.




           Tabel 2.3. Pengenceran Larutan HCl
NO
Langkah Percobaan
Hasil Pengamatan
1.

2.
Mengambil larutan HCl dan memindahkan ke labu ukur 50 ml.
Menambahkan aquadest sampai tanda terra, mengocok.
V.larutan HCl = 5 ml.

V.HCl encer = 50 ml.

           Tabel 2.4. Titrasi Asam terhadap Basa (HCl dengan NaOH)
NO
Langkah Percobaan
Hasil Pengamatan
1.

2.
3.


4.
Mengambil larutan NaOH dan memindahkan ke gelas ukur 100 ml.
Larutkan dengan aquadest.
Menambahkan 3 tetes indikator metil orange ke 10 ml larutan NaOH encer dalam Erlenmeyer.
Mengisi buret dengan larutan HCl dan mulai titrasi.
V.larutan NaOH = 10 ml.

V.NaOH encer = 100 ml.
Larutan berwarna kuning.
Setelah titrasi, larutan berubah jadi merah muda.
V.titrasi 1 = 7,1 ml.
V.titrasi 2 = 8,6 ml.
V.titrasi 3 = 7,6 ml.

           Tabel 2.5. Titrasi Basa terhadap Asam (NaOH dengan HCl)
NO
Langkah Percobaan
Hasil Pengamatan
1.


2.

Menambahkan 3 tetes indikator metil orange ke dalam 10 ml larutan HCl dalam Erlenmeyer.
Mengisi buret dengan larutan NaOH dan mulai titrasi.
Larutan berwarna merah muda. Setelah titrasi, warna menjadi kekuningan.
V.titrasi 1 = 4,1 ml.
V.titrasi 2 = 3,1 ml.
V.titrasi 3 = 4,6 ml.




           Tabel 2.6. Penentuan Konsentrasi Larutan Standar dengan Larutan NaCO.
NO
Langkah Percobaan
Hasil Pengamatan
1.


2.


3.

4.



5.
Menambahkan 3 tetes indikator metil orange ke dalam 10 ml larutan HCl encer di Erlenmeyer.
Mengisi buret dengan larutan NaCO, mulai titrasi.

Mengganti larutan indikator dengam indikator PP.
Menambahkan 3 tetes indikator PP ke dalam 10 ml larutan encer di Erlenmeyer.

Mulai titrasi dengan larutan NaCO yang sama.

Larutan berwarna merah muda. Setelah titrasi, warna berubah jadi kekuningan.
V.titrasi 1 = 1,8 ml.
V.titrasi 2 = 1.3 ml.
V.titrasi 3 = 1,9 ml.


Larutan tidak berwarna (bening). Setelah titrasi, warna berubah jadi merah muda.
V.titrasi 1 = 7,2 ml.
V.titrasi 2 = 4,6 ml.
V.titrasi 3 = 5,3 ml.

2.5.         Pembahasan
HCl atau asam klorida merupakan asam kuat dan merupakan komponen utama dalam asam lambung. HCl memiliki massa molar 36,46 g/mol, berpenampilan berupa cairan tak berwarna sampai dengan kuning pucat. Titik leleh HCl adalah 27,32C (247 K) dalam larutan 38 % dan titik didih 110C (383 K) larutan larutan 20,2 %, 48C (321 K) larutan 38%. Asam klorida harus ditangani dengan memperhatikan keselamatan yang tepat karena merupakan cairan yang sangat korosif (Wikipedia, 2011).
Natrium Hidroksida atau NaOH, juga dikenal sebagai soda kaustik atau sodium hidroksida, adalah sejenis basa logam kaustik. NaOH murni berbentuk putih padat dan tersedia dalam bentuk pellet, serpihan, butiran ataupun larutan jenuh 50 %. Ia bersifat lembab cair dan secara spontan menyerap karbon dioksida dari udara bebas. Ia sangat larut dalam air dan akan melepaskan panas ketika dilarutkan. Massa molarnya adalah 39,9971 g/mol. Titik lelehnya sebesar 318C (591 K) dan itik didihnya 1390C (1663 K). NaOH banyak digunakan di berbagai industry, kebanyakan digunakan sebagai basa dalam proses produksi bubur kayu dan kertas, tekstil, air minum, sabun dan detergen (Wikipedia, 2011).
NaCO atau Natrium Karbonat merupakan garam yang bersifat basa lemah. Ia memiliki massa molar 105,9884 g/mol (anyhydrous), 124,00 gr/mol (monohydrate), 284,14 gr/mol (decahydrate). Densitasnya sebesar 2,54 gr/ . Titik lelehnya 851C, 100C, dan 34C. Sedangkan titik didihnya adalah 1600C (Wikipedia, 2011).
Berdasarkan penimbangan massa, didapat volum HCl pekat 0,9 ml. massa akuades dan HCl beserta labu takarnya adalah 31,125 gr. Setelah melakukan percobaan dan perhitungan berdasarkan data yang diperoleh, didapatkan hasil konsentrasi larutan HCl dalam beberapa satuan, yaitu 1,07 % ( ) menyatakan terdapat 1,07 gr HCl dalam 100 gr larutan; 0,9 % ( ) menyatakan terdapat 0,9 ml HCl ke dalam 100 gr larutan; 0,29 M menyatakan banyak mol dari HCl yang terlarut dalam 1000 ml; 0,408 molal menyatakan banyak mol HCl yang terlarut dalam 1000 gr larutan; 1,07 x  ppm dan 0,0072 fraksi mol.
Berdasarkan pengukuran temperatur akuades dan HCl pekat, yaitu 31C dan 32C. Setelah dilakukan pencampuran antara akuades dan HCl, maka suhunya menjadi 33C. Dari sini diketahui bahwa reaksi pelarutan HCl pekat merupakan reaksi eksotermik, yaitu reaksi yang melepas kalor. Pada reaksi eksoterm, sistem melepas energi. Oleh karena itu, entalpi system akan berkurang. Artinya entalpi produk (Hp) lebih kecil daripada entalpi pereaksi (Hr). Akibatnya perubahan entalpi merupakan selisih dari entalpi produk dengan entalpi pereaksi (Hp-Hr) bertanda negatif. Sehingga dapat dinyatakan :
ΔH = Hp – Hr < 0 ;      ΔH = -92,30 kj/mol
Jika reaksi dalam kalorimeter berlangsung eksotermik, maka reaksi itu akan melepas kalor dari larutan itu sendiri, sehingga larutan itu akan panas. Bila reaksi eksotermik, maka zat-zat kimia yang terlibat akan terjadi perubahan energi potensial. Dalam perubahan eksotermik, energi potensial dari hasil reaksi lebih rendah dari energi potensial pereaksi, berarti Ep akhir lebih kecil dari Ep mula-mula. Sehingga harge Ep mempunyai harga negatif. Reaksi pembuatan larutan HCl adalah :
HCl + HO            HCl pekat
Sedangkan dalam proses pembuatan larutan NaOH, ada NaOH padat yang dilarutkan dengan air yang dihangatkan terlebih dahulu. Hal ini bertujuan ketika dilakukan pengadukan akan mempercepat kelarutan NaOH dalam air dan larutan NaOH menjadi homogen. Kemudian larutan NaOH dipindah ke labu ukur, dan gelas bekker yang dipakai untuk melarutkan NaOH tadi dibilas dengan akuades untuk menetralisir larutan NaOH yang tersisa di dalamnya. Larutan NaOH bersifat eksotermik, karena larutannya berubah menjadi lebih panas, yaitu reaksi yang membebaskan energi, sehingga entalpi sistem akan berkurang, artiya entalpi produk lebih kecil daripada entalpi pereaksi. Oleh karena itu, perubahan entalpinya bertanda negatif. Sehingga dapat dinyatakan :
ΔH = Hp – Hr < 0 ;      ΔH = - 469 kj/mol
Jika reaksi dalam kalorimeter berlangsung secara eksoterm, maka kalor yang timbul akan dibebaskan ke dalam larutan itu sehingga suhu larutan akan naik, dan jika reaksi dalam kalorimeter berlangsung, maka zat-zat kimia yang terlibat akan terjadi perubahan energi potensial juga. Dalam perubshsn eksotermik, energi potensial dari hasil reaksi lebih rendah dari energi potensial pereaksi, berarti Ep akhir lebih rendah dari Ep mula-mula. Sehingga, harga Ep mempunyai harga positif. Reaksi pembuatan larutan NaOH adalah :
NaOH + HO          NaOH
Dari perhitungan yang diperoleh konsentrasi NaOH adalah 0,1 M dan 4 % (w/v). Pelarutan NaOh bersifat panas. Sedangkan pengenceran larutan HCl pekat dimaksudkan untuk menurunkan konsentrasinya agar dalam proses titrasi asam-basa tidak diperlukan waktu yang lama dan juga jumlah titran yang diperlukan tidak banyak, sehingga memudahkan hasil perhitungan data yang didapat. Berdasarkan perhitungan, konsentrasi HCl setelah pengenceran adalah 0,029 M. Reaksi pengenceran HCl adalah :
HCl pekat + HO          HCl encer
Pada titrasi asam terhadap basa, yaitu 0,029 M HCl dengan NaOH 0,1 N dengan HCl sebagai titran. Larutan NaOH yang ditetesi indikator metil orange berwarna kuning, karena indikator metil orange memiliki pH antara 4,2 - 6,3 dengan trayek warna merah muda ke kuning. Hal ini menunjukkan bahwa larutan NaOH bersifat basa. Kemudian setelah dititrasi dengan HCl, larutan berubah warna menjadi merah muda yang menunjukkan bahwa larutan bersifat asam. Jadi titrasi telah mencapai titik ekuivalen atau titik kesetimbangan, artinya titk dimana konsenstrasi asam dengan konsentrasi basa. Titrasi dilakukan sebanyak tiga kali dan didapat volume rata-rata sebesar 7,76 ml dan dari volume rata-rata itu dapat diketahui bahwa konsentrasi NaOH adalah 0,225 M. Reaksi kimia yang terjadi adalah :
NaOH + HCl          NaCl + HO
Pada percobaan titrasi basa terhadap asam, yaitu 0,1 N NaOH terhadap HCl standar, dengan NaOH sebagai titran. Warna larutan HCl setelah ditetesi metil orange adalah merah muda yang menunjukkan bahwa larutan bersifat asam. Setelah dititrasi, larutan berubah warna menjadi kuning yang menunjukkan bahwa telah mencapai titik ekuivalen, yaitu titik dimana konsentrasi asam sama dengan konsentrasi basa atau titik saat asam dan basa tepat habis bereaksi. Titrasi dilakukan sebanyak 3 kali dan didapat volume rata-rata  3,9 ml, dari volume rata-rata itu didapat diketahui bahwa konsentrasi HCl sebesar 0,039 M. Maka reaksi yang terjadi adalah :
HCl + NaOH           NaCl + HO
Indikator metil orange digunakan karena dapat memperlihatkan perubahan warna yang jelas pada pH yang dekat dengan pH pada titik ekuivalen. Dimana sebagai indikator asam-basa, indikator ini memiliki warna-warna yang berbeda tergantung pada konsentrasi ion hydrogen dari larutan.
Ketika proses titrasi, terjadi pencampuran antara NaOH dan HCl. Saat becampur, NaOH terbagi menjadi ion Na dan OH, sedangkan HCl terurai menjadi ion H dan Cl. Kemudian ion Na berikatan dengan ion Cl sehingga menjadi NaCl dan ion H yang  mengikat ion H sehingga membentuk HO atau air.
Larutan HCl encer yang telah dibuat, ditetesi dengan indokator metil orange. Kemudian titrasi dengan larutan NaCO dan diperoleh volume titrasi rata-rata sebesar 1,7 ml dan konsentrasi HCl sebesar 0,017 M. pemberian indikator metil orange ini menghasilkan perubahan warna merah muda, karena indikator metil orange memiliki trayek pH antara 4,2 – 6,3 dengan trayek warna merah muda ke kuning. Hal ini menunjukkan bahwa larutan HCl bersifat asam. Setelah dititrasi, warna berubah menjadi kuning yang menunjukkan bahwa larutan telah bersifat basa. Jadi titrasi telah mencapai titk ekuivalen, yaitu titik saat asam dan basa tepat habis bereaksi.
Hasil titrasi basa terhadap asam berbanding terbalik dengan titrasi asam terhadap basa, baik warna saat larutan (titrat) ditetesi metil orange ataupun warna larutan ketika setelah dititrasi. Pada titrasi asam tterhadap basa, warna larutan setelah mencapai titik ekuivalen adalah merah muda yang menunjukkan pH larutan mencapai 6,3. Pada titrasi basa terhadap asam, warna larutan ketika mencapai kesetimbangan adalah kuning bening yang menunjukkan pH larutan berkisar 4,2. Volume titran yang dipakai pun berbeda. Pada tirasi asam terhadap basa, volume titran yang digunakan adalah rata-rata sebesar 7,76 ml. sedangkan pada titrasi basa terhadap asam, rata-rata volume titran yang digunakan adalah 3,9 ml. hal ini menunjukkan bahwa titrasi asam terhadap basa memerlukan titran yang lebih banyak daripada basa terhadap asam untuk mencapai titik ekuivalen, yaitu titik saat asam dan basa tepat habis bereaksi.
Pada proses pembentukan konsentrasi larutan standar dengan NaCO baik menggunakan indikator metil orange maupun indikator PP, reaksi yang terjadi adalah :
2HCl + NaCO            2NaCl + CO + HO
Ketika titrasi menggunakan indikator PP yang ditetesi pada HCl encer, kemudian ditrasi dengan larutan NaCO dan diperoleh volume rata-rata titrasi sebesar 5,7 ml dan konsentrasi HCl sebesar 0,057 M. Pemberian indikator PP pada HCl, menghasilkan warna bening (tidak berwarna), namun setelah dititrasi warnanya berubah menjadi merah muda. Hal ini dikarenakan trayek pH indikator PP adalah 8,0 – 9,6 dan memiliki trayek perubahan warna dari bening ke merah muda. Dapat dikatakan bahwa larutan telah bersifat basa, sehingga telah mencapai titik ekuivalen, yaitu titik saat asam dan basa tepat habis bereaksi.
Dari percobaan ini, telah terbukti bahwa titrasi menggunakan indikator PP lebih memerlukan banyak titran karena bekerja pada rentang pH 8,0 – 9,6 untuk berubah warna. Trayek perubahan warnanya adalah dari bening ke merah muda. Hal ini sesuai dengan percobaan yang dilakukan ketika titrasi telah mencapai titik ekuivalen atau kesetimbangannya. Volume rata-rata titran yang menggunakan indikator PP adalah 5,7 ml, sedangkan volume rata-rata titran menggunakan indikator metil orange efektif pada rentang pH 0,1 – 2,4 untuk berubah warna dan mencapai titik ekuivalen, yaitu titik saat asam dan basa tepat habis bereaksi.
Pada proses pembentukan konsentrasi larutan standar dengan NaCO baik menggunakan indikator metil orange maupun indikator phenolptalain (PP). Reaksi yang terjadi adalah :
2HCl + NaCO            2NaCl + CO + HO
Pada reaksi antara HCl dan NaCO akan menghasilkan ion Cl dan Na yang membentuk garam NaCl dan sisanya menghasilkan gas CO dan HO (air).















2.6.         PENUTUP

2.6.1   Kesimpulan
Dari percobaan ini dapat disimpulkan sebagai berikut :
1.               Pada proses pembuatan larutan HCl an NaOH tejadi reaksi eksoterm, yaitu perpindahan panas dan system ke lingkungan.
2.               Konsentrasi HCl pekat hasil percobaan adalah 1,07 % (w/w) ; 0,9 % (v/v) ; 0,29 M ; 0,408 molal ; 1,07 x 10 ppm ; dan fraksi mol 0,0072.
3.               Konsentrasi larutan NaOH dari percobaan adalah 1 M dan 4 % (w/v).
4.               Konsentrasi pengenceran larutan adalah 0,029 M.
5.               Konsentrasi percobaan titrasi asam terhadap basa adalah 0,225 M dan titrasi basa terhadap asam adalah 0,039 M.
6.               Konsentrasi larutan standar dengan larutan NaCO adalah 0,017 M pada indikator metil orange dan 0,057 M pada indikator PP.

2.6.2.  Saran
Saran yang dapat diberikan dari percobaan ini adalah diharapkan praktikan dapat lebih cekatan dalam mempersiapkan alat untuk percobaan dan dapat menguasai prosedur kerja dari percobaan dengan baik agar percobaan lancar dan selesai tepat waktu.











DAFTAR PUSTAKA

Brady, J.E. 1999. “Kimia Universitas Asas dan Struktur”. Bina Rupa Aksara : Jakarta.

Day, R.A. Jr dan A.L. Underwood. 1986. “Kimia Kuantitatif Edisi Revisi, Terjemahan A.H. Pudjaatmaka”. Erlangga : Jakarta.

Syukri, S. 1999. “Kimia Dasar Jilid 2”. ITB : Bandung.

Tim Dosen Teknik Kimia. 2011. “Penuntun Praktikum Kimia Dasar”. Universitas Lambung Mangkurat : Banjarbaru.

Utomo, Galih. 2010. “Reaksi Asam dan Basa”.
           Diakses pada tanggal 05 Oktober 2011.

Wanibesak, Emser. 2010. “Pembuatan, Pengenceran, dan Pencampuran Larutan”.
           http://wanibesak.wordpress.com
           Diakses pada tanggal 05 Oktober 2011.

Wikipedia. 2011. “Wikipedia Bahasa Indonesia, Ensiklopedi Bebas, Natrium Hidroksida dan Asam Oksalat”.
           http://id.m.wikipedia.org
           Diakses pada tanggal 15 Oktober 2011.



NB: File diatas ada beberapa yang dihilangkan seperti gambar, karena tidak bisa copy paste langsung. Namun bagi kawan-kawan yang ingin mendownload filenya bisa mendownload file yang aslinya dengan gambar. Silakan download disini 


5 komentar:

  1. lumayan, buat ngerjain laporan ujian praktik.
    makasih @@,

    BalasHapus
  2. thanks yaaa
    lumayan membantu buat ngerjain laporan kiman :d

    BalasHapus

ANDA SUKA DENGAN ISI ARTIKEL BLOG SAYA?? JANGAN LUPA UNTUK DI KOMEN, LIKE DAN FOLLOW YA. DAN INGAT, HARUS SOPAN. . .
HARAP MENULIS NAMA BILA KOMEN, AGAR KITA LEBIH SALING MENGENAL. SALAM BLOGGING. . .

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...